Pemkot Depok Terima Bantuan Rehabilitasi Rutilahu dari Kemensos dan DPR RI

  • Whatsapp
Wakil Wali Kota Depok, Imam Budi Hartono (kiri) menerima bantuan Rehabilitasi Sosial Rutilahu secara simbolis dari Anggota DPR RI Komisi VIII, Nur Azizah Tamhid (kanan) di aula Teratai, Balai Kota Depok, Senin (08/11/21). (Foto : Diskominfo)

WartaDepok.com – Anggota DPR RI Komisi VIII bersama Kementerian Sosial (Kemensos) memberikan bantuan Rehabilitasi Sosial Rumah Tidak Layak Huni (RS Rutilahu) untuk 80 Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Kota Depok. Anggaran biaya pun digelontorkan sebesar Rp 1,6 miliar untuk program bantuan tersebut.

Menurut Anggota DPR RI Komisi VIII, Nur Azizah Tamhid, tahun ini pihaknya melalui Kemensos mencanangkan rehabilitasi rutilahu di dua daerah yaitu Bekasi dan Depok. Dengan total keseluruhan mencapai 100 unit, rinciannya 80 unit rumah di Kota Depok dan Bekasi 20 unit rumah.

Read More

“Saat ini rutilahu di Kota Depok baru terealisasi 30 dari 80 unit rumah yang dijanjikan Kemensos. InsyaAllah akhir tahun ini, karena itu menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Nasional (APBN) 2021,” tuturnya usai menyerahkan bantuan RS Rutilahu secara simbolis di Balai Kota Depok, Senin (08/11/21).

Dijelaskannya, masing-masing rutilahu berhak mendapatkan stimulus sebesar Rp 20 juta. Bantuan tersebut hanya digunakan untuk pembelian bahan material, pembangunannya dapat dikerjakan secara gotong royong oleh masyarakat.

“Semoga ini dapat membantu mereka yang membutukan dan jangan diselewengkan, harus digunakan sesuai tujuannya. Yaitu untuk perbaikan rumah,” tegasnya.

Sementara itu, Sub Koordinator Penguatan Fakir Miskin Wilayah 1 Direktorat Jenderal Penanganan Fakir Miskin Kemensos, Haruman Hendarsah menuturkan, terdapat sejumlah faktor pendukung guna menunjang keberhasilan RS Rutilahu. Di antaranya, dukungan keluarga dan masyarakat sekitar, lembaga instansi terkait (kelurahan, kecamatan, SDM Kesejahteraan Sosial, Dinsos, dan lain sebagainya), Swadaya atau gotong royong, dan kesetiakawanan sosial.

“Kami melakukan pemantauan melalui dua metode. Pertama, monitoring berbasis web GIS. Kedua, berbasis mobile atau android,” ujarnya.

“Setiap penggunaan dana, si penerima harus melaporkan pada aplikasi RS Rutilahu yang bisa di download di Play Store,” pungkasnya.

Related posts



banner 300300