Polisi Ringkus 9 Pelaku Tawuran dan Pedang Bertulisan Arab

  • Whatsapp
Pelaku tawuran diamankan Polsek Pancoran Mas, Kota Depok. (M. Irwan Supriyadi/WartaDepok.com)

WartaDepok.com – Polsek Pancoran Mas, Kota Depok, Jawa Barat meringkus sembilan remaja pelaku tawuran yang membuat satu korban berinisial RDF (17) mengalami luka di bagian tangan kiri dan urat nadinya nyaris putus.

Peristiwa itu terjadi pada Selasa (28/7/2020) sekira pukul 01.00 WIB di Gang Berkah, Kelurahan Bojong Pondok Terong, Kecamatan Cipayung.

Read More

“Korban alami luka serius di tangan kiri, membuat urat nadi korban nyaris putus diakibatkan tebasan pedang” kata Kepala Polsek Pancoran Mas (Kapolsek) Kompol Tri Harijadi saat merilis di kantor Polsek Pancoran Mas, Kamis (30/7/2020).

Tri Hadijadi mengatakan, sembilan pelaku tersebut ada yang masih berusia di bawah umur.

Pelaku seluruhnya ada 11 orang, tapi dua orang pelaku masih dalam pengejaran aparat Polisi.

Pedang pelaku pembacok korban bertulisan Arab. (M. Irwan Supriyadi/WartaDepok.com)

“Seorang pelaku diantaranya adalah napi yang pada saat Covid-19 mendapat asimilasi atau pembebasan besyarat untuk mengurangi kepadatan di dalam ruang tahanan. Pelaku ini berinisial MR (19), ” papar Tri.

Tri mengatakan, kronologi awalnya korban dan pelaku bersama teman-temannya saling janjian melalui aplikasi whatsapp (WA) untuk tawuran.

Namun sebelum menyepakati letak lokasi tawuran, pelaku sudab lebih dulu menyambangi korban dan melakukan pembacokan.

“Janjian awalnya untuk tawuran namun karena pelaku sudah tahu posisi korban dimana, kemudian disamperin dan didatangi lalu kemudian dilakukan pembacokan,” kata Tri.

Triharjadi menuturkan para pelaku terancam dijerat Pasal 170 KUHP jo Pasal 351 KUHP tentang penganiayaan, dengan ancaman kurungan penjara diatas lima tahun.

‚ÄúPelaku kami sangkakan Pasal 170 KUHP dan Pasal 351 KUHP tentang penganiayaan berat, ” kata dia.

Barang Bukti Pedang Buat Bacok Korban Bertulisan Arab

Ia mengatakan, sejumlah barang bukti sudah diamankan yakni satu buah celurit, satu buah pedang, satu buab besi tipis yang bagian ujungnya tajam, sebuah stik golf, serta dua buah sepeda motor yang digunakan untuk menyambangi korban.

Satu buah pedang yang digunakan pelaku untuk membacok pun bertuliskan kaligrafi Arab.

“Tulisan ini katanya biar saat menggunakannya bisa sukses melukai korban, dari pengakuan pelaku baru satu kali menggunakan pedang ini dan berhasil (melukai korban),” ujar Tri. (Wan/WD)

Related posts